Sakramen Krisma

Pelayan: pelayan biasa adalah Uskup, pelayan luar biasa adalah imam yang diberi delegasi oleh uskup.
 
Tanda: pengurapan dengan minyak krisma pada dahi dari calon krisma, yang dilakukan oleh pelayan dengan cara membentuk tanda salib. Lalu diikuti dengan penumpangan tangan untuk mengundang kehadiran Roh Kudus atas orang itu. Wali krisma meletakan tangan atas bahu calon sebagai tanda pendampingan mereka selama perjalanan imannya. Pembaharuan janji baptis dibuat untuk menegaskan hubungan yang erat antara permandian dan krisma.
 
Kata-kata: Pelayan sambil mengurapi dengan minyak mengucapkan: “terimalah tanda karunia Roh Kudus.”
 
Yang terjadi: Dengan krisma dianugerahkan Roh Kudus secara khusus dengan tujuh karunianya: kebijaksanaan, intelek, nasihat, kekuatan, pengetahuan, kesalehan dan takut akan Allah. Dengan ini orang kristen semakin dikuatkan kesatuannya dengan Gereja, menerima tanggungjawab untuk bersaksi tentang imannya dengan segala kekuatannya, mewartakan nilai-nilai injil melalui hidup baik di dalam keluarga maupun di tempat kerja.

Suara Gembala

Kita Mengasihi Tidak Dengan Perkataan Tetapi Dengan Perbuatan

1.“Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan tetapi dengan perbuatan” (1Yoh 3:18). Perkataan ini dari rasul Yohanes mengungkapkan suatu perintah dari mana tak seorang Kristiani pun dapat mengelak.

Tokoh

Santo Albertus Agung, Uskup dan Pujangga Gereja

Albertus lahir di Lauingen, danau kecil Danube, Jerman Selatan pada tahun 1206. Orang tuanya bangsawan kaya raya dari Bollstadt. Semenjak kecil ia menyukai keindahan alam sehingga ia biasa menjelajahi hutan-hutan dan sungai-sungai di daerahnya.

Renungan Harian

Mari Membangun Dunia Baru Yang Harmonis

Selasa, 5 Desember 2017,
Filipus Rinaldi, Bartolomeus Fanti, Sabas
Yes. 11:1-10; Mzm. 72:2,7-8,12-13,17; Luk. 10:21-24
BcO Yes 2:6-22; 4:2-6
warna liturgi Ungu

Rencana keselamatan terus menerus disampaikan Tuhan kepada umat-Nya.